Pendekatan Peningkatan Berkesinambungan Konstruksi

Pendekatan Peningkatan Berkesinambungan Konstruksi

Pendekatan Peningkatan Berkesinambungan Konstruksi

Pendahuluan

Teknik perusahaan dalam industri Minyak dan Gas Bumi memiliki tantangan besar ke depan dalam upaya mereka untuk mencapai keberhasilan yang diinginkan klien dalam lingkungan yang dinamis dan kompetitif.

Dalam upaya untuk menjadi perusahaan berbasis fakta mereka menerapkan Key Performance Indicator KPI . Namun orang bisa menemukan lebih dari artikel perusahaan yang menggunakan Bar-Charts untuk memonitor dan menampilkan mereka di papan buletin.

Sejak tahun Shewhart menekankan pentingnya mengendalikan proses. Sebaliknya mereka mengabaikan Kontrol Kualitas Charts yang harus digunakan untuk menentukan apakah sebuah variabel atau atribut diprediksi stabil sepanjang waktu.

Banyak profesional yang digunakan untuk bereaksi terhadap variasi alami seolah-olah penyebab khusus. Bahkan keluar dari situasi di mana spesifikasi tujuan atau target tidak terpenuhi bukan sebab khusus Breyfogle . Oleh karena itu tidak ada yang perlu dikhawatirkan kecuali variabel di luar kontrol.

Akhir kata jenis inisiatif perbaikan kurangnya pandangan holistik yaitu alignment perlu keterkaitan dan replikasi sekitar strategi bisnis. Mereka hanya menyebabkan pemadam kebakaran budaya reaktif bukan pencegahan yang diperlukan oleh organisasi untuk menjamin akuntabilitas dan penciptaan nilai tambah di seluruh disiplin ilmu teknik dan tahapan proyek.

Struktur kertas adalah sebagai berikut

Umum Tujuan

Untuk mengembangkan suatu kerangka kerja perbaikan berkesinambungan yang menutup loop menerjemahkan masalah menjadi rencana aksi dan mencegah kekambuhan mereka
Tujuan Khusus

Untuk merancang kerangka perbaikan berkesinambungan yang menjelaskan langkah-langkah pelaksanaannya.

Untuk mengembangkan Deployment Kebijakan yang sejalan tujuan proyek dengan harapan klien.

Untuk merancang suatu sistem metrik dashboard kinerja KPI yang mengarah pada akar penyebab analisis dan rencana perbaikan tindakan.

Peningkatan Berkesinambungan Pendekatan

Hampir semua Perusahaan Teknik di Amerika Utara terus Sertifikasi ISO sebagian besar untuk tujuan pemasaran. Akibatnya hanya sedikit yang berhasil menerapkan prinsip-prinsip perbaikan berkesinambungan karena kompleksitas kegiatan pengelolaan proyek.

Tantangan bahwa perusahaan rekayasa hadapi sangat besar karena setiap metode kontraktor mempengaruhi dengan caranya sendiri alokasi tanggung jawab dan tuntutan pada sisi client untuk koordinasi dan integrasi dari proyek arus pengetahuan dan informasi dalam tiga dimensi vertikal horizontal dan longitudinal.

Pendekatan EPC Peningkatan Berkesinambungan – Untuk Merencanakan

Lingkup Proyek Karya SOW dan Kontrak adalah salah satu masukan untuk memulai tahap perencanaan Perbaikan terus menerus. Langkah pertama adalah pengembangan Deployment Kebijakan Proyek.

Perusahaan rekayasa akan menemukan bahwa kekuatan Kebijakan Deployment terbesar adalah kemampuannya untuk menerjemahkan kualitatif tujuan tingkat Proyek eksekutif ke kuantitatif tindakan dicapai.

Deployment Kebijakan efektif dimulai dengan kebutuhan klien dari Proyek Minyak dan Gas tertentu yang sedang dirancang. Ini akan mulai dengan Misi dan pernyataan Visi dan mengembangkan Kebijakan Mutu Faktor Kritis Sukses tujuan dan metrik. Sebuah kertas di masa depan akan menjelaskan langkah-langkah dalam definisi Metrik Kinerja Utama untuk proyek EPC selama berbagai tahapan dan metode tertular.

Kinerja umpan balik Peta Kontrol individu XmR

Langkah di atas menciptakan dasar untuk mengelola mengukur dan memantau kinerja sedangkan langkah selanjutnya Feedback blok adalah pendorong perbaikan dimana semua inisiatif proaktif proyek akan memulai.

Tujuan dari langkah ini adalah untuk mengidentifikasi ketika metrik adalah out – of – Kontrol dan melakukan analisis detail dari penyebab khusus variasi untuk menemukan Penyebab Root.

Sebagian besar metrik dikumpulkan dalam sebuah perusahaan konstruksi EPC adalah variabel bukan atribut . Chart Kontrol individu – XmR adalah yang cocok untuk jenis pengamatan sesuai ANSI / ASQC B -B .

Penyebab khusus atau dialihkan istilah yang bertentangan dengan kesempatan atau penyebab umum digunakan oleh Shewhart membedakan antara proses yang memegang kendali dengan variasi karena acak kebetulan hanya menyebabkan dari proses yang di luar kendali dengan variasi yang disebabkan oleh beberapa dialihkan faktor non-kebetulan atau khusus.

XmR ini menggunakan tiga sigma batas kontrol dan menunjukkan sinyal out-of-kontrol jika satu titik jatuh di luar batas kontrol.

Masalah Definisi dan Keterangan

Laporan masalah terbaik tidak membuat asumsi mereka hanya mendokumentasikan kondisi saat ini. Menyusun perumusan masalahnya adalah salah satu langkah paling penting dalam pemecahan masalah.

Pendekatan EPC Peningkatan Berkesinambungan – Untuk Apakah

Akar analisis melalui Diagram Ishikawa akan menghasilkan solusi beberapa kemungkinan.

Fase ini diakhiri dengan Rencana Aksi Peningkatan yang akan diikuti sampai resolusi akhir.

Pendekatan EPC Peningkatan Berkesinambungan – Untuk Belajar dan UU

Studi menunjukkan memahami sumber variasi dalam proses Penyebab umum vs khusus . Oleh karena itu membutuhkan mengeksekusi PDSA bersarang.

Selama tahap ini perlu untuk mengevaluasi manfaat dari solusi The Manfaat yang diharapkan harus ditetapkan dalam Rencana Aksi Peningkatan disiapkan sebelumnya . Bandingkan apa yang telah ditemukan dengan apa yang diharapkan terjadi.

Hikmah

Jika harapan telah terpenuhi solusinya harus standar dan Hikmah database akan diperbarui dengan solusi. Proyek belajar ketika seseorang selain pembelajar awal mengadopsi dan mengadaptasi pembelajaran baru atau pencegahan.

Kemudian organisasi yang dilakukan Manajemen Pengetahuan dan mengubah sejarah sendiri dalam daftar Best Practices.

Contoh Kinerja Sistem Metric KPI

Mari kita terus bekerja dengan proyek yang disebut SMART dan definisi dari satu KPI

– Jadwal Kinerja Index SPI Apakah ukuran efisiensi jadwal pada proyek.

Sebuah SPI sama atau lebih besar dari satu menunjukkan kondisi yang menguntungkan Proyek adalah cepat dari jadwal SPI gt

Sebuah SPI kurang dari satu menunjukkan kondisi yang tidak menguntungkan Proyek berada di belakang dari jadwal SPI . Namun ini hanyalah bagian dari variasi alami. Oleh karena itu berarti sistem proses / masa kini tidak mampu menjadi dalam batas spesifikasi itu harus didesain ulang untuk mengurangi variasi.

Analisis

Variasi SPI

Lembaga Manajemen Proyek telah menemukan bahwa perusahaan dewasa memiliki indeks kinerja jadwal SPI variasi dan indeks kinerja biaya CPI variasi . Perusahaan kurang matang memiliki nilai yang sesuai dari untuk kedua indeks.

Deviasi Standar SPI dalam Proyek SMART adalah . The SPI dekat dengan rata-rata industri dan variasi terjadi karena sebab-sebab umum.

Kesimpulan

. Kerangka kerja yang diusulkan ditutup loop perbaikan mengintegrasikan pelajaran dan mereplikasi ke seluruh seluruh organisasi sementara mencapai keselarasan yang diinginkan dengan penyebaran proyek strategis.

. Jika diterapkan dengan benar itu akan memecahkan masalah kritis meningkatkan komunikasi antara anggota tim proyek dan meningkatkan hubungan-integrasi antara disiplin dan fase proyek.

Referensi

ANSI / ASQC B -B – Quality Control Bagan Metodologi

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: